third story of my journey

Rabu, 13 Maret 2013, salju pertama turun di musim semi, yang seharusnya tidak akan turun salju di musim semi ini. Bahkan di Seoul pun tidak lagi turun salju. Tapi bagi gua, bodo amat. Yang penting salju. Dan ini pertama kalinya gua ngeliat salju seumur hidup gua. WOW amazing!! Indahnya salju. Ya setidaknya gua menjadi orang yang beruntung sempet buat ngeliat salju. Alhamdulillah doa gua dikabulkan Allah buat ngeliat salju. Analisis gua secara logika sih begini, kota Gangneung yang notabene di sebelah timur semenanjung korea, dan deket laut. Jadi mungkin angin dari laut timur dan timur laut yang membawa udara dingin sehingga menyebabkan salju. Kali aja. But maybe, be honest I dont know exactly.

First time snowing

Seperti biasa, di akhir pekan itu gua ama zulfan selalu ngumpul ama orang orang indonesia lainnya. Ya sekadar untuk melepas rindu akan tanah air, dan yang terpenting bisa sekalian belajar kitab riyadhus sholihin. Tapi di pekan ini, tepatnya sabtu tanggal 16 maret, mba agnes dan mas joni ngajakin kita jalan jalan pas siangnya. Ga tau kemana, yang jelas harus ngikut, hahahah. Dan you know, ternyata kita diajak ke Pyeongchang, kota yang bakal jadi salah satu host city buat acara winter olympics tahun 2018 di korea. Pyeongchang adalah kota tempat maen ski, keren banget coy. Arsitek bangunan toko tokonya keren dah, kaya gaya arsitek eropa gitu. Klasik banget. Disini juga ada toko yang ngejual benda benda suvenir gitu. Dan dari toko ini gua tau bahwa harga suvenir itu sekitar ribuan sampai belasan bahkan puluhan ribu won. Hmm silahkan dihitung sendiri kalo dirupiahin. Sebenernya kita mau nyobain ski, tapi ya itu, ternyata harganya mahal juga coy. Buat maen skinya mah ga bayar. Yang bayar itu ya sewa alat alatnya. Total harga semua alatnya sekitar 40ribuan won buat sekitar 4 jam. Mahal apa murah tuh? Ditambah lagi uang yang gua bawa sangat terbatas. Ckckck padahal itu adalah kesempatan terbaik gua buat nyobain ski karena salju akan meleleh di bulan bulan berikutnya, tapi ya mau gimana lagi, gua harus hemat, berhubung beasiswanya belum turun, hiks. Selain itu, kita juga nyoba makan di coffe shop disini. Nyobain kue disini juga. Awalnya gua kira tuh kue mirip kaya donat, dimakan empuk gitu. Eh nyatanya ternyata keras, malahan harus digebuk dulu sama tukangnya sebelum kita makan, ckckck. Otherwise, rasanya manis, enak juga.

in front of Host City for 2018 Winter Olympics
european style houses
it looks like a cube of grass
let's play ski :D
in cafe

Nah yang keren itu pas malemnya, kita diajak GF (Gangneung Family) buat karaokean. Ya betul Gangneung di malam hari itu ternyata ‘hidup’ banget. Ya silahkan dibayangin sendiri definisi dari kata ‘hidup’ ini yang gua beri tanda petik. Jadi kata mas Satub, di korea itu ada dua jenis karaoke bar. Yang pertama itu ya karaoke bar biasa kaya yang biasanya ada di indonesia. Dan kedua adalah karaoke bar yang juga menyediakan wanita penghibur dan alkohol untuk menemani bernyanyi. Ah emboh lah fungsi dari wanita ini apa, pikir aja dewek. Dan tentu aja kami semua pilih yang karaoke bar yang biasa aja. Mas Satub juga cerita, waktu itu dia pernah pengen karaokean ama temen temennya, tapi temen temennya nyusul, jadi dia yang pesen tempatnya. Pas lagi pesen tempat, dia disuruh milih cewe sama pelayan karaoke barnya. Sontak dia langsung kaget. Dan ternyata itu adalah karaoke bar yang spesies kedua. Ckckck bahaya juga ya.

Ada banyak jenis lagu di karaoke bar ini: korea (pastilah), barat, jepang, thailand, indonesia, filipina, and many more. Ya gua sih pilihnya cuma lagu barat aja, padahal gua mau pilih lagu jepang, tapi setelah dikasi tau mba agnes bahwa liriknya juga bakal dalam bahasa jepang a.k.a kana, gua batalin niat gua. Gua aja udah mabok ngeliat personil personil GF yang laen pada teriak teriak ga jelas nyanyi lagu korea dengan liriknya juga tulisan korea. Ini lagi mau ditambah tulisan jepang. Hoek hoek.

Akhir pekan ini gua ama zulfan kaga tidur di dorm, so kita numpang di kamarnya, atau lebih tepatnya kamarnya, the Trimasketir of GF, yaitu bung Satub, bung Endy, dan bung Yudi. Dan ditambah lagi sama dua orang teteh jadi jadian (canda), yaitu teh Dara aka mba Fridia, dan mba Venti. Gila aja bayangin ruangan yang begitu gede diisi tujuh orang. Uasem sempitnya ndes. Dan ngerinya tuh kalo mas Satub ‘ngegas’, oh my god, i cant imagine that. Tapi yang jelas, thanks a lot buat Trimasketir yang udah mau numpangin kami dan menghidangkan makanan uenak untuk makan (tengah) malam dan makan siang (ya kita ngelewatin makan pagi karena yang laen masih pada molor dan bangun pas tengah hari). kita semua pada tidur dini hari, gua doang tidur yang paling cepet, itupun jam setengah 4, yang lain pada tidur jam 5 ke atas kali (ya jelas aja pada kaga breakfast). Pas gua bangun, sekitar jam 8an (astaghfirullah telat banget), gua liat mas Endy udah siap siap mau berangkat. Dia bilang mau ke lab. Hmm padahal ini kan hari minggu. Mulai dari sini gua ngerti bahwa mas Endy adalah tipe pekerja keras dan ulet, walaupun dia tipe orang konyol kalo lagi ngobrol bareng. Ahahah hebat mas Endy.

Di saat yang laen pada sibuk dengan aktivitasnya masing masing yaitu tidur (kecuali mas Endy), gua mencoba untuk keliling daerah sini. Sunyi banget padahal jam 9an pagi. Orang korean emang biasanya itu kalo akhir pekan, mereka mengoptimalkan waktunya buat ful istirahat (perasaan gua udah pernah cerita deh). Jadi temen gua ya cuma bayangan gua. Ada dua kuburan di sekitar flat (apartemen/koskosan kecil) nya Trimasketir. Model kuburannya kaya kuburan cina. Kaya gundukan gitu. Kerennya, kuburan pertama yang gua liat itu ada singa penjaganya. Hebat hebat.

a grave protected by twin lions

Abis zhuhur (dan pada akhirnya yang laen bangun juga) kita maen voli. Ga jauh jauh sih, cuma di dalem komplek GWNU (Gangneung Wonju National University). Kita memanfaatkan yang ada. Ada dua tiang, tapi ga ada tali, jadi kita menyediakan sendiri talinya. Ahahah inisiatif tinggi. Dan ini bener bener maen voli yang paling menyenangkan, mengenang, dan membekas yang pernah gua lakukan. Subhanallah bener bener gua ngerasain begitu hangatnya kekeluargaan walaupun kita berasa di udara dingin korea. Dengan makanan buatan rumah (lebih tepatnya buatan Sonya) seadanya dan saling berbagi, kami bener bener ngerasa kenyang. Bukan ngerasa kenyang perut, tapi kenyang hati dan rindu. Ditambah lagi makanan buatannya si Sonya enak banget. Gila tuh orang jago banget masak. Hebat hebat.

Puas maen voli, mba Ratih nawarin kita buat nyobain 막국수 (Maggugsu), semacam mie dingin gitu. Ya kalo orang yang baru pertama kali dateng ke korea, pasti bakalan heran dan merasa aneh dengan rasa mie khas korea ini. Tapi buat gua yang udah 2 pekan disini ditambah gua sering makan makanan khas korea terus di kantin dorm yang emang seringnya makanan asem atau asin atau dingin menjadikan lidah gua udah biasa, malah gua yang ngabisin mie terakhirnya. Pikir pikir enaknya juga mienya. Ckckck maklum kelaperan sih abis maen voli. Ya tapi tetep aja kaga kenyang, so mas joni dan mba agnes nawarin buat makan di luar pas kita beranjak pulang. Alhamdulillah rejeki lagi. Ditraktir, hehe. Kita makan 짬뽕 (Ccamppong), semacam mie gitu (mie lagi mie lagi, bodo amat dah) tapi kali ini mie panas, puuaaannnaaass, dan puedes. Bukan pedes cabe, tapi pedes merica. Jadi mie ini dicampur dengan aneka seafood: ada kerang, cumi, sama udang. Dan rasanya…GILA enak banget!!! Mantab banget walaupun puedes meledak di mulut, dan bodo amat pikir gua yang penting gua ga bakal ngelewatin kesempatan ini buat ngabisin nih mie hingga seruput terakhir. Dan you know, mie ini tuh kalo kita itung itung sebenernya lebih cocok buat porsi dua atau tiga orang, tapi disini cuma buat satu orang, makanya gila banget kenyangnya, udah gitu kuahnya banyak banget lagi. Dan hasilnya adalah gua ga bisa ngabisin hingga bener bener abis. Perut gua kembung kenyang dan bibir dan mulut gua serasa pengen meledak. Dan asal lu tau, pas gua makan ini tuh ingus gua beleran terus, dan gua ga tau udah abis berapa banyak tisue. Untungnya gua ga kesedek pas makan ini, bisa mati kali kalo kesedek makanan panas + pedes ini. Tapi selebihnya, two thumbs up deh. Ketagihan pengen lagi gua. Harga mienya 6ribu won. Hmm mahal juga kalo dikonvers ke rupiah, tapi segitu udah wajar dan terhitung murah di korea.

First 짬뽕

Di KDU ini, setiap mahasiswa exchange ntar bakalan dapet temen korea, alias Korean Buddy. Nah dibandingin sama anak anak exchange yang lain, gua paling lama dapet Korean Buddy nya. Bukannya telat, tapi lebih tepatnya Korean Buddy gua ini telat ngehubungi guanya. Gua juga ga tau kenapa alasannya dan ujung ujungnya gua yang kudu proaktif buat nanya ke Miss Yeonju buat nanya akun Kakao Talk dia dan emailnya. Dan baru aja beberapa menit gua ngekatok (istilah dalam mengirim pesan Kakao Talk) dia di kamar gua, eh ada orang yang ketok ketok kamar gua. Gua udah bilang ‘come in’ tapi tetep aja dia ngetok ngetok, ya jadi terpaksa gua buka juga. Di balik pintu itu berdiri seorang lelaki korea, tinggi berbadan tegap memakai seragam rapi sambil menenteng koper tangan kotak. Gua sempet inget waktu itu Miss Yeonju pernah bilang bahwa ntar Korean Buddy gua itu mahasiswa korea yang masih ngejalanin militer office gitu. Wah bakalan ngeri nih pikir gua.

Lelaki di depan pintu itu nanya apa Dwi ada disini. Hah Dwi? Perasaan selama di Korea ini gua ga pernah ngenalin diri sebagai Dwi deh, gua selalu bilang nama gua ‘Reza’ atau di koreanya itu 레자. Selain karena emang ‘Reza’ lebih mudah dibuat Hangeulnya, gua juga pengen ngebenerin nama panggilan gua seutuhnya. Dari kecil itu gua dipanggil dengan nama depan gua, atau bisa juga ‘Reja’ atau ‘Eja’ juga boleh. Ya panjang ceritanya kalo pengen tau kenapa ‘Dwi’ bisa jadi nama panggilan gua.

Oke balik lagi. Gua kasi tau ke lelaki korea tadi bahwa gua adalah Reza Dwi. Trus dia ngenalin dirinya. Nama lengkapnya Kim Ho San. Sebenernya tanpa bilang gua juga udah tau namanya. Ada semacam nametag resmi di dada kanan bajunya yang bisa gua baca. Kim adalah nama marganya, dan HoSan adalah nama panggilannya. Hosan ngenalin diri trus ngajak gua ke lantai satu dorm sambil minum minuman kaleng buat ngobrol ngobrol sedikit. Tanpa berpikir begitu panjang, gua iyakan tawarannya untuk turun ke lantai bawah.

Ya kami ngobrol ngalur ngidul, tentang diri masing masing, terutama tentang hobi. Ternyata hobi dia adalah ngegame, apalagi game online. Ckckck. Tapi dari perbincangan ini gua dapet info bahwa setiap pemuda di korea selatan itu emang diwajibkan ikut wajib militer, a.k.a Military Duty selama 1,5 – 2 tahun. Hmm gitu toh.

Me and My Korean Buddy (Hosan)

Besoknya kita—gua, zulfan, dan yan (mahasiswa belarusia)—ada janji dinner dengan Miss Yeonju dan temennya, Amy. Amy ini yang kita temuin pas perjalanan pengen ke kantor imigrasi yang di deket KDU. Dan sekali lagi, kami nyampong untuk yang kedua kalinya. Tapi di tempat yang berbeda. Si yan juga ikut ikutan pesen Ccamppong. Nyampong kali ini gua ga mau rugi lagi. Harus gua abisin hingga tetes terakhir. Jangan sampe kaya hari minggu kemaren. Si bule (istilah yang gua ama zulfan pake sebagai kata ganti buat yan, ya jelas wong tampang dia tampang orang bule eropa) kepedesan makan Ccamppong. Hahahha ngakak ngeliat orang bule ampe beler beler ingusnya gara gara kepedesan. Dan kulit mukanya ampe merah. Ckckck. Tapi gua salut juga dia bisa tahan.

Second 짬뽕

Pas kita udah pengen bayar, si Amy ngasi pembatas buku ke kami—gua, zulfan, dan yan—bertuliskan MANNAM. Amy ngejelasin briefly tentang apa itu MANNAM. Ya intinya sih MANNAM itu organisasi volunteer gitu. hmm gua ga begitu tertarik, mengingat gua juga udah sering ikut organisasi oraganisasi volunteer kaya gitu pas di Indonesia.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s