the journey in korea PART II

Alhamdulillah untungnya sebelum kesini, kami udah dikasi tau oleh mas ansori tentang suami istri yang tinggal di deket KDU. Mereka adalah mas Joni dan mba Agnes. Kata mas ansori, mereka itu buaaaeekknya luar biasa. Dan ternyata bener terbukti. Di hari selasa malem, kami dijemput di dorm untuk diajak dinner di luar, makan seafood. Allahuakbar!!! Alhamdulillah ya Allah. Wow pengalaman yang luar biasa makan di warung makan di korea, tepatnya di kota Gangneung. Makanan disini itu modelnya saling share. Jadi satu lauk buat rame rame. Mungkin hal ini ga biasa banget buat orang indonesia. Tapi gua mah bodo amat. Yang aneh dengan makanannya adalah cabenya. Ada cabe rebus gitu. Gua kirain nih cabe bakalan melepaskan kekangenan gua dengan sambel jawa, tapi nyatanya…weehhh gila rasa comberan cabenya. Kecut kecut gitu. Ga pedes sama sekali. Ga enak rasanya. Malah gua ngerasanya kaya cabe basi. Dan ada lagi nih, minuman yang dibuat dari aer beras. Tau kan aer beras, yang warna putih gitu. Yang biasanya dibuang pas lagi nyuci beras. Tapi disini, di korea, tuh aer dijaidin minuman. GILA AJA!!! Aneh bener gua ngerasanya. Hih jember. But, thank you so much to mas Joni and mba Agnes. Bener bener dinner invitation yang luar biasa.

angkringan ala Korea

Hari rabu, 4 maret 2013 adalah pertama kalinya gua ngerasain nikmatnya makan indomie campur kering tempe, ikan teri, kering kentang, pake saos sambel extra pedas indofood. Dan you know, pas gua lagi ngetik tentang indomie campur campur tersebut, lidah gua ngiler pengen ngerasain tuh mie lagi. Sumpah gila uenak banget!!! Serasa surga. Oh iya kering tempe, teri, sama kering kentang gua itu dimix jadi satu. Dan makanan ini ga cuma gua makan buat temennya indomie doang, tapi juga gua bawa ke kantin dorm, buat dicampur sama nasi. Ya soalnya lidah gua masih menolak keras dengan rasa makanan di korea.

Mahasiswa exchange dari Belarusia, namanya Yan Yakimovich, mulai heran dengan gua dan zulfan yang kaga makan daging, terutama daging babi. Dan pada akhirnya dia nanya pas perjalanan kita ke kampus. Ya udah mau ga mau, dan emang harus, gua jelasin ke dia bahwa gua dan zulfan adalah seorang muslim. Ya emang itu jawaban yang paling tepat biar dia ga banyak cingcong lagi dan langsung diam. Trus sepulangnya dari kuliah, dia nanya lagi, tentang kenapa seorang muslim ga makan daging babi. Waduh mampus gua. Ini bener seperti yang gua bayangin sebelum gua berangkat ke korea. Pasti suatu waktu bakalan ada yang nanya seperti itu. Dan gua rasa ini terlalu cepet. Belom kek seminggu tapi udah dapet pertanyaan kaya gini. Sebenernya bisa aja sih gua ngejelasinnya kalo pake bahasa indonesia, tapi ini di english, jadi lebih sulit. Ya tapi intinya yang gua jawab ke dia ada dua poin. Pertama hal tersebut merupakan perintah Tuhan kami dan kami patuh. Yang kedua adalah sedikit gua jelasin secara ilmiah walaupun gua sendiri bingung sih ngejelasinnya.

Besoknya kami diajak oleh staff IREC KDU, namanya Ms.Yeonjuu Beak, untuk pergi ke semacam kantor imigrasi gitu buat ngurus Alien Card (Hah?! Yang bener aja). Aneh banget namanya. Kenapa ga pake istilah stranger aja kek gitu, atau foreigner gitu. Kenapa alien sih? Emang lu kira gua dari planet mars apa? Ckckck ga banget korea.

Kami dapet secarik kertas bertuliskan angka yang artinya duit dari Yeonjuu. Kertas ini adalah payment gua untuk ikut program exchange ini. Dan totalnya hampir 1,5 juta won, atau hampir 15 juta rupiah. GILA AJA!!! Dan itu harus gua bayar maksimal hari jumat ini. Cuma dikasi waktu 2 hari. GILA!!! Bener seperti perkiraan gua, pasti bakalan disuruh bayar. Tapi sebelumnya gua kira bakalan dapet 4000 dollarnya itu dulu. Tapi ternyata duit dollar itu belom turun, maka ujung ujungnya kami pusing 7 keliling. Kami nanya nanya ke bagian IREC KDU soal pembayaran ini dan uang 4000 dollar. Penjelasan yang gua dapet adalah kami harus bayar yang 1,5 juta won yang tadi dulu, baru setelah itu kami bakalan dapet uang scholarship dari pemerintah korea di bulan ini. Dan dari penjelasan orang yang beda, di bulan maret ini—dia ga tau tanggal tepatnya—bakalan turun 300rb won buat kami, dan 800rb won di bulan bulan berikutnya hingga studi kami selesai di korea. Tang itang itung 4000 dollar itu sekitar 4,3 juta won. Hmm berarti 300rb won di bulan ini, trus 800rb di bulan bulan berikutnya sampe agustus. Alhamdulillah deh. Tapi tetep aja untuk saat ini kami harus bayar dulu 1,5 juta won maksimal jumat ini. TIDAAAAAKKK!!!

Jumat pagi, kami ada kelas bahasa inggris. Hah english? Ya right. Kelas inggris yang bakal diajar oleh native speaker. Wow mantab nih. Gini nih baru asik. Coba di indonesia juga gini. Bahasa asing diajar oleh native speaker bahasa asing tersebut. Teachernya namanya Eric, umurnya 31 tahun. Alasan kenapa dia ada di korea sekarang adalah dia nikah sama wanita korea. Ah elah pantes aje jek. Asalnya california, USA. Ya accentnya American. But it’s okey. Bakalan serasa belajar di Pare. Tapi unfortunately kelas dia Cuma seminggu sekali pas jumat pagi. Ah sayang banget.

Setelah gua cek internet banking mandiri gua ada saldo uang yang cukup. Ada sekitar 12 juta rupiah. Emang sih belom cukup buat bayar yang tadi. Tapi kan gua ke korea bawa uang 700ribuan won. Pastinya udah lebih dari cukuplah. Alhamdulillah, jadinya gua bisa sedikit menarik napas lega. Karena perasaan relief gua ini gua jadi berpikiran untuk mengulur waktu untuk transfer payment tadi pas hari jumatnya aja. Toh gua pikir gua udah ada duit kok, tinggal tarik aja, beres deh. Dan pikiran sesat ngulur waktu gua ini menghancurkan gua pada hari jumatnya. Ternyata narik duit di rekening mandiri gua di korea sini ga semudah yang gua bayangin. Ya Allah susahnya minta ampun. Pertama gua nyoba di atm HanaBank, bank yang ada di area kampus KDU. Untungnya kami ketemu mba Agnes, soalnya zulfan minta bantuan mba agnes buat ngebayar ini. Jadi mba agnes juga ngebantu gua buat narik duit. Dan hasilnya nihil. Di atm HanaBank ga bisa. Dan bank akan tutup jam 4 sore, sekarang jam setengah 2. Oh iya ga cuma bank, kantor IREC KDU juga tutup jam 4 sore. Ya jadi setelah gua minta ijin agak telat—takut ga sempet bayar—dan juga minta ijin kemungkinan bayarnya senen—tapi orang IREC nya bilang akan diusahain dulu untuk kemungkinan diundur jadi senen, dan selama dia ngusahain, kami juga berusaha untuk ke downtown buat nyari atm laennya. Gila ini bener bener perjalanan melelahkan. Dan alhamdulillah mba Agnes mau bantuin gua. Dari atm di homeplus, seberang homeplus, atm KEB, atm KB, dsb hampir semuanya kaga bisa narik. Cuma di atm homeplus doang yang bisa narik duit gua sebesar 80rb won. Dan anehnya masa saldo duit gua pas dicek di atm situ cuma 80ribuan won. Dan pada akhirnya gua bisa narik duit di bank apa tau dah namanya. Gua bisa narik 300rb won trus 100rb won. Kenapa dipisah gitu, soalnya ternyata—dan gua juga baru inget—ada batasan buat narik duit per harinya dikarenakan tipe kartu atm gua, yaitu 5 juta rupiah per hari. ah sial aja. Jadi uang yang gua pegang sekarang ada 480rb won. Di dompet ada lebih dari 20rb, maka dibuletin dapet 500rb won. Di kamar ada 700rb won. Jadi kurang sekitar 300rb won. Dan gua ga bisa narik duit lagi. Udah nyampe batas penarikan. Alhamdulillah mba Agnes berkenan minjemin duitnya 300rb won ke gua. Ya Allah pertolonganMu emang selalu dimana mana.

taken when searching atm

Sesampainya balik ke kampus, gua langsung lari ke dorm buat ngambil 700rb won gua. Dan bener dah ngos ngosan banget. Ga keringetan sih soalnya duingin banget, tapi tetep aja cuape bos. Alhamdulillah bener ada 700rb won lebih. Mba Agnes ama zulfan nunggu di depan hanabank. Ya gua mau transfer duit lewat sini. Untungnya pas gua transfer, waktu masih menunjukkan pukul 15.48 haha masih sempet. Dan transfer juga ga lama. Ga nyampe lima menit. Selesai transfer dan dapet receipt dari banknya, gua langsung running ke IREC KDU office buat ngasiin bukti tersebut, and DONE!! MISSION IS COMPLETED. Huah what a relief.

Gua belajar dua hal atas kejadian ini. Pertama jangan pernah menunda pekerjaan walaupun pada awalnya kita merasa bahwa kita bisa mengerjakannya di menit menit terakhir karena sesungguhnya kita takkan pernah tahu apa yang akan terjadi di akhir waktu tersebut. Kedua, kalo mau narik duit dari rekening indonesia di atm korea itu caranya adalah cari atm yang ada tulisan Global atau VISAnya, pilih withdrawal yang saving account, dan inget limit penarikan duit kita, karena ga bakal ketarik kalo kita ngambilnya over. Gitu aja sih intinya, soalnya ternyata gua bisa narik duit gua di atm hanabank yang di KDU setelah gua ngelakuin step step tersebut. Jadi sebenernya ga perlu harus ke downtown. Ckckck gapapa deh buat pengalaman ampe muter muter keliling semua bank di Gangneung.

Akhir pekan pertama kami di korea. Ratha ngajak kami dan international students lainnya ke pantai pas hari sabtu. Wow gua musti ikut. Kudu dan harus. Kami ke pantai abis lunch. Kendaraan yang kami pake adalah bus kota, nomornya 222. Bus ini menuju ke pantai. Kata Ratha, gua dan zulfan cukup bayar 1000 won per orang ke dia. Soalnya dia yang punya bus card nya. Dan perjalanan kami ke pantai dimulai. Pasti bakalan asik ke pantai, jadinya pakaian yang gua pake cuma kaos oblong, sweater, dan jaket biasa.

City Bus

Sesampainya di pantai, harapan gua sirna untuk nyentuh air lautnya. GILA ANGINNYA BOS!! Duinginnya minta ampun. Nyesel gua cuma pake jaket biasa. Kedinginan super super gua. Anginnya membunuh banget. Kuping, hidung, sama jari jari tangan gua beku. Mati rasa. Gila banget dah dingin anginnya. Tapi di luar itu semua, bagus juga pantainya. Dan pasir pantainya beda dari pasir pantai yang gua temuin di indonesia. Bentuknya lebih gede. Pantainya juga bersih. Ga ada sampah. Hmm malu gua jadinya kalo ngebandingin sama pantai ancol. Ckckck.

Gangneung Beach

Indonesia students in Gangneung Beach

All international students are going to the Gangneung Beach

Kami ga lama lama muter muter di pantai, bisa mati kedinginan gua ntar, so kita mampir ke cafe coffe gitu di pinggir pantai. Ya spending time gitu sampe jam 4an. Soalnya jam 4 sore gua dan zulfan udah ada janji untuk ketemu mba Fridia. Mahasiswa indonesia yang kuliah juga di Gangneung. Malam ini kita bakalan ada pengajian orang orang muslim indonesia lalu dilanjutkan dengan makan bersama.

Ya ngopi ngopi gitu di cafenya. Kopinya ga begitu manis. Tapi lumayan lah. Kita juga ditraktir semacam kue gitu oleh laki laki yang waktu itu nemuin kami di bandara—gua akhirnya tau nama dia adalah Lie Wei setelah ngeliat di facebooknya. Enak mantab kuenya. Maknyos dah. Kalo boleh dibungkus, gua bungkus bawa ke dorm dah.

covered ice cream Cake

Well, jam 4 sudah lewat. Saatnya pamitan dengan students yang lain karena gua dan zulfan akan pergi menemui mba Fridia. Zulfan udah dapet alamatnya yang ditulis dengan bahasa korea. Jadi tinggal ditunjukin ke supir taksi. Dan alhamdulillah supir taksinya paham. Sippo perjalanan dimulai. Dan you know, berapa duit yang harus dibayar untuk menuju ke tempat mba Fridia di Gangneung-Wonju National University, dari pantai tempat gua tadu? 10060 won. Gila mahal juga coy. Geleng geleng kepala dah.

Selain mba Fridia, kami juga ketemu mba Venti, mas Yudi, mba Jeki, dan Ada. Mba Venti ini baru dateng sama kaya gua, tapi dia dateng buat sekolah S2. Nah kalo Ada, dia cewe yang waktu itu sempet gua liat pas pertama nyampe di Incheon International Airport. Dia exchange juga kaya gua, tapi dia bakal setahun disini. Dan beruntungnya lagi, dia emang dari jurusan studi korea. Jadi ya ga begitu no problemo komunikasi dengan pribumi sini. Ah elah kayanya emang gua ama zulfan doang yang masih ribet sama hangeul.

that's me

Pertemuan kami diawali dengan pengajian bareng. Oh iya tempatnya disponsori oleh mba Ratih. Ustadz untuk kali ini adalah mas Yudi. Tema kajiannya adalah tentang takdir alias qada dan qadar. Hmm lumayan buat nambah ilmu dan sharing. Tapi yang terpenting bagi gua itu ngumpulnya ini lho. Ngelepasin rase kangen akan tanah air. Luar biasa ketemu saudara setanah air dan yang terpenting seiman di tanah perantauan.

Sebelum sesi makan—sesi setelah pengajian—dimulai, kita menunggu semua anggota GF (Gangneung Family) pada hadir. Setelah dirasa lengkap, mulai deh sesi perkenalan satu satu. Sekalian ngenalin diri bagi para anggota baru. Ya ada 4 anggota baru: gua, zulfan, mba Venti, dan Ada. Anggota anggota GF yang hadir itu ada mba Jeki, Ada, mba Venti, mba Fridia, gua, Zulfan, Dawud, mas Endy, Sonya, mba Ratih, muslimah Kazakhstan (gua lupa namanya), Lyu, mas Satub, mas Joni, dan mba Agnes. Ada 3 orang non-indo: Dawud, muslim dari London; muslimah Kazakhstan yang tadi, dan Lyu, seorang perempuan dari Thailand—padahal awalnya gua kira dia orang korea. Wajahnya agak agak cina gitu sih.

Makanan malam ini luar biasa. Gila kenyang banget. Dan yang manteb itu gua bisa makan ayam, soalnya ada anggota GF yang masak ayam yang dibeli dari KoreasiaFood (Pedagang makanan indonesia di korea gitu). Jadi bisa order daging halal. Alhamdulillah ya Allah. Ada tiga sesi makan. Pertama itu cemilan kaya semacem martabak, tapi diisi strawberi belahan. Di sesi pertama ini sambil nunggu sesi perkenalan kelar. Trus sesi kedua atau sesi utama adalah hidangan utama. Wah ini kenyang banget. Ngampar lauknya. Wow banget. Dan terus terakhir adalah sesi ketiga, hidangan penutup. Makanan penutupnya pake jeli pake saus, dan sop buah. Beuh gila kenyang banget. Tapi jarang jarang gua makan kaya gini, ya jadi lebih baik gua paksa makan aja, daripada ntar pas balik ke dorm gua nyesel gara gara ga sempet makan semuanya.

Nah ini nih. Setelah semua pada kenyang dan puas ngobrol, para anggota GF mulai membicarakan persoalan ‘OSPEK’ buat anggota anggota baru. What?! Masa ada kaderisasi juga sih. Yang bener aje. Dan ternyata emang bener. ‘ceremony’ yang dilakukan—hasil ide ‘brilian’ mas Endy—adalah kami para anggota baru kudu minum dari campuran semua hidangan tadi. Jadi tiap satu orang anggota lama GF ngasi satu jenis ke gelas. Bener bener dah gila banget. Udah kaya Fear Factor aja. Asem dah. Hih pengen muntah gua. Yang paling gokil tuh mas Joni, masa dicampur pake saos tomat. Idih bener dah baunya saos tomatnya santer banget pas gua cium.

Dalam hitungan tiga, tuh beverage harus kami minum. Dan cuma gua doang yang ga minum minum juga pas hitungan tiganya udah selesai bahkan yang laen udah ngabisin minumannya. Sumpah pengen muntah gua. Gua cuma nyobain seperempatnya doang, dan rasanya buweee…pengen muntah gua. Gila eneg banget rasanya. Hih. Dadah dadah gua. Nyerah nyerah. Ga kuat. Hih geli banget rasanya.

ritual ceremony

Bagi gua sabtu tanggal 9 maret bener bener hari yang luar biasa. Jalan jalan ke pantai, nongkrong ke cafe, pengajian, makan bareng, dan OSPEK. Luar biasa guys. Ga akan terlupakan pokoknya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s