the journey in korea

This is about my big journey. This is firstly I step down my feet in the land of Korea. Hell yeah. Dari bandara sih kalo kita ngeliat keluar keliatannya biasa biasa aja, dan pasti ga ada yang nyangka bahwa temperatur udara Incheon pagi itu hanya -3 derajat celcius. Untungnya di dalem bandara suhu ruangan bisa terjaga, jadi rasanya ya biasa aja.

arrived in Incheon International Airport

Staff of IREC KDU janjinya bakal jemput kami jam 12 siang waktu setempat. Dan ini masih jam 8.30 pagi. Laper pula lagi. Mau beli tapi mahal (udah keliatan banget bandara seelit kaya gini). Kalah jauh dah soetta sama incheon, apalagi bandara kuala lumpur. Gaya arsitekturnya itu perpaduan silver dengan sentuhan kaca hampir di setiap sisi. Dan yang lebih kerennya lagi, dari tempat gua keluar dari pesawat untuk menuju ke tempat baggage claim itu kudu naek kereta, semacem kereta KRL gitu. Beuh keren banget. Keretanya bersih dan bagus banget lagi. Hal ini menunjukkan bahwa gedenya bandara ini. Kereta juga ga cuma digunakan sebagai transportasi antar bagian di dalam bandara, tapi juga digunakan sebagai transportasi untuk menuju ke kota Seoul. Hmm…keren mabro. PT KAI harus bisa menerapkan hal tersebut nih di bandara soekarno-hatta, khususnya PT KAI Commuter Line.

Gua sempet nyoba buat keluar bandara trus masuk lagi. Testing temperaturnya seberapa dingin sih. Dan hasilnya…GILA emang dingin banget, padahal gua udah pake pakaian tiga lapis: kaos oblong, sweater, ama jaket. Emang bener dah perlu dipake tuh mantel winternya. Baru kerasa fungsinya, ga kaya pas di indonesia make mantel winter bukannya menjaga dari dinginnya suhu yang ada malah jadi SPA. Napas gua dari hidung dan mulut gua keluar asap putih, menandakan emang bener bener dingin. Apalagi pas ada angin bertiup, beuh gila makin menjadi jadi dinginnya. Tapi di luar itu semua, gua bisa ngeliat jalanan disini dan bus bus yang sedang menunggu penumpang untuk naik. Satu hal yang harus gua kasih tau adalah subhanallah bersih dan rapi banget nih bandara. Kaya terasa mimpi gua.

Airport Limousine Bus Stop

Sekitar jam 12 lewat ada perempuan yang permisi ke gua dan langsung nanya negara gua (seharusnya ga sopan tuh dia langsung bilang ‘excuse me where are you come from?’) gua yang lagi duduk sambil celingak celinguk nyari orang yang megang tanda Kwandong University di arrival gate F. Keliatan dari mukanya kalo perempuan ini orang pribumi. Dan ternyata bener, dia adalah orang dari KDU yang bakalan ngejemput kami di bandara. Tapi eh tapi, bahasa inggris dia ribet juga ya, ckckckck.

Lalu setelah itu kami dikenalin dengan penjemput yang satu lagi. Yang satu ini laki laki. Namanya adalah…ah lupa gua. Namanya susah buat dihapal. Gua emang sering banget lupa kalo kenalan ama orang korea atau cina. Nama mereka pasti sulit diinget (bagi gua). Setelah itu kami diminta buat ngikutin laki laki tersebut ke gate C. Lah ini kan gate gua yang awal yang pertama kali gua nyampe di Incheon. Ah asemik tau gitu buat apa gua harus ke gate F? Udah jauh banget lagi. Di gate C ini ada mahasiswa exchange yang lain, jumlahnya 11 orang. Mereka semua dari cina. Dan namanya sulit buat dihapal. Kami kenalan Cuma dengan 3 orang. Soalnya mereka rata rata sulit buat bahasa inggris. Setelah gua ngobrol sedikit dari 2 orang cina tersebut dan mengetahui bahwa mereka semua berasal dari universitas yang sama, fakultas sama, dan jurusan yang sama, maka dapat gua simpulkan bahwa orang cina rata rata berpikiran ‘lu lu gue gue’. Jelas aja masa satu jurusan pada diem dieman semua. Malah jadi terpetak petakkan jadi geng geng kecil, padahal kan mereka berada di negara orang, bukan negara sendiri, seharusnya (menurut gua sih) mereka harus melupakan batasan gengsi gengsian. Harus saling akrab kepada sesama cina.

Sekitar jam 2an kita semua bertolak menuju Gangneung, menuju KDU. Maka harus keluar bandara, yang artinya harus merasakan dingin di luar. Be ready! Kami sempet tertinggal rombongan dikarenakan koper kami yang agak sulit. Gua ama zulfan bawa dua koper. Udah gitu koper gua yang ukuran sedeng kan kaki biar bisa berdirinya patah. Jadi agak susah kalo diseret dibawa jalan. Tapi alhamdulillah untungnya ada petugas yang ngasi tau kami suruh kesana (petugasnya ngasi tau pake isyarat tanpa ngomong). Oh iya satu hal, orang korea itu rata rata pada anti bahasa inggris. Pas masih di bandara aja petugas bandaranya ngomong bahasa inggrisnya konyol banget. Dan ada kejadian zulfan nyoba nanya ke seorang bapak gitu tentang berapa jarak dari incheon ke gangneung. Lalu bapak tadi cuma dadah dadah, mengindikasikan dia ga bisa dan ga mau berbahasa inggris.

Perjalanan menuju Gangneung dimulai, dan tentunya bukan dengan pesawat, tapi dengan bus. Dan bukan bus KDU, melainkan bus airport yang dicharter. Seharusnya pake bus KDU, tapi ga tau kenapa ada problem apa, pake bus KDU nya dicancel. Korea selatan pake stir kiri, otomatis jalurnya pake di sebelah kanan. Pantes aja gua agak ngerasa aneh pas ngeliat posisi supirnya dan pas masuk ke dalem bus tadi. Serasa ada yang beda. Ya jelas kan di indonesia pakenya stir kanan.

Kami ngelewatin jalan tol. Ya tol terus sampe nyampe Gangneung. Dari incheon ke seoul itu ngelewatin jembatan, soalnya incheon itu di sebuah pulau yang terpisah dari dataran semenanjung korea. Jembatannya keren. Tapi sayangnya gua bukan anak sipil jadi gua ga begitu bisa mendeskripsikan kekerenan dari jembatan incheon ini. Masih terlihat sebagian air laut yang disekitar daratan membeku. Terutama kalo ngeliat sungai. Pasti airnya beku. Kaya tadi terlihat dari pesawat. Tetumbuhan pada kering kerontang. Rerumputan juga kering kehilangan hijaunya.

Incheon Bridge

Ada lagi yang hebat, yaitu gerbang tolnya. Gerbang tolnya ga manual lagi pake orang sebagai operatornya, tapi disini tuh langsung online. Jadi gini, analisis gua tuh gerbang tolnya pake semacam sensor yang bisa mengidentifikasi kendaraan yang lewat, lalu sinyal analog tersebut dikalkulasi ke dalam database data keuangan rekening untuk dicocokkan dengan pemilik kendaraan tersebut, lalu secara otomatis komputer akan mengurangi uang yang dimiliki pemilik kendaraan tersebut, sebagai uang untuk bayar tol. Keren banget. Ckckck.

Automatic Toll Gate

Selama perjalanan kami sempat berhenti di rest area. Dan gua ga nyangka bahwa ini rest area. Gede banget udah kaya shopping area, ckckck. Gua sempet turun buat buang air dan juga berniat buat wudhu jika memungkinkan. Dan nyebelinnya tempat buat ngencingnya ga ada air mancur kecil buat cebok. Parah emang korea. Ga najis apa?! Terpaksa gua lama lamain ampe gua yakin bahwa bener bener bersih. Gua coba ke dalem toilet yang ada wc nya. Ah elah sama aja. Kaga ada buat aer. Cuma ada tissue. Ih najis banget pasti nih. Gimana gua mau wudhu nih? Satu satunya aer mengalir yang bisa gua pake adalah aer di wastafel. Ya udah dah ujung ujungnya aer ini gua pake buat wudhu. Ya bismillah dah. Allah Maha Tahu. Lalu gua sholat zhuhur dan ashar gua jama’ qoshor di dalem bus sesaat setelah bus kembali melanjutkan perjalanan.

Ada yang keren lainnya. Jalan tol yang kami lewatin menuju ke gangneung itu melewati pegunungan. Dan ga seperti di indonesia yang harus nyari posisi enak buat jalan tolnya atau ngebelah gunung, di sini jalan tol berkali kali melintasi tunnel. Ya terowongan panjang yang menembus gunung. Wow keren bos. Dan di kanan kiri sepanjang pegunungan ini gua bisa ngeliat sisa sisa salju. Lumayan banyak sih. Gua jadi pengen mampir bentar gitu kesitu. Tapi impossible. Buat informasi aja, jarak seoul ke gangneung itu kaya dari bekasi ke cirebon. Jauh juga ya, ckckck.

Tunnel

Mountains

Alhamdulillah kami sampe di kampus Kwandong University dengan selamat. Langsung kami mengikuti laki laki tadi yang gua lupa namanya ke dalem dorm. Di dalem dorm dia sempet ngoceh dengan orang korea lainnya. Kayanya orang korea yang satu ini adalah PJ di dorm ini. Setelah itu kami masuk ke dalam lift dan menuju lantai 5, menuju kamar 6509. Nah ini adalah kamar gua dan zulfan. Saat pertama kali sampai ini kami masih berdua. Sebenernya tiap kamar itu ada 4 slot kamar tidur. Jadi di kamar kami masih kosong dua. Ya udah bagus deh. Sisa 2 orang yang laen belom dateng. Oke sippoo.

Hah finally have arrived in my room. Saatnya bongkar muat isi koper dan tas dan meletakkannya pada tempatnya. Dari tadi saat baggage claim gua udah nyium bau minyak kayu putih dari koper gua yang gede, ternyata pas gua periksa, emang bener ada sebagian yang keluar, langsung aja gua pindahin. Isi koper gua langsung diparfumin bau minyak kayu putih. Tapi sekarang saat gua bongkar muat di kamar, minyak kayu putih makin parah. Makin banyak yang bocor keluar. Dan pastinya baunya makin semriwing. Dan setau gua orang luar negeri itu ga tahan nyium bau minyak kayu putih. Ya terpaksa deh mau ga mau tuh minyak harus gua relakan untuk gua buang. Emang dah bagasi di pesawat itu suka dimaenin kasar ngangkatnya. Maen lempar sana sini, maen tindih sana sini. Alhasil gitu deh minyak putih gua. Masih mending sih gua. Yang lebih parah tuh si zulfan yang gula di dalem kopernya rusak plastik kemasannya dan mengakibatkan tumpah semua gulanya memenuhi koper. Udah gitu shampo dia juga tumpah. Pada kena cairan shampo semua bajunya. Slamet untung sabun cuci gua ga pecah. Kalo pecah bisa berabe gua.

Ga lama kemudian ada yang ngetok pintu kamar kami. Setelah gua buka, kulit mukanya ga asing. Ya keliatan dari kulit dan bentuk wajahnya dia adalah orang dari negara ASEAN. Dia ngenalin diri, namanya Rotha, asalnya dari kamboja. Gua kira dia baru nyampe dan bakalan sekamar sama kami. Eh ternyata dia penghuni lama. Gua pernah denger soal orang ini dari zulfan. Zulfan diceritain oleh mas ansori. Dia bilang ntar di KDU ada orang kamboja. Dia baik banget. Bahasa inggrisnya lumayan. Bahasa koreanya juga bagus. Bakalan jadi good translator buat kita nih. Rotha ngajakin kami untuk dinner. Hah dinner? Baru kek jam segini. Hmm ternyata dinner disini tuh emang pas jam jam maghrib. Ah ga biasa banget gua. Trus gua bilang aja oke setelah gua ngemasin bentar barang barang kami.

Nah ini nih my first experience makan di luar negeri. Inget! Gua ga bisa makan daging. Ya semua daging kecuali seafood. Jadi ya yang gua ambil Cuma yang sejenis sayur sayuran. Dan sayur unik yang menarik perhatian gua adalah yang satu ini. Kimchi. Gua pernah denger nih dulu. Gua harus nyobain rasanya kaya apaan. Oh iya model makan disini tuh udah kaya napi. Jadi kita ngantri sambil bawa tempat makanannya trus nanti lauknya dikasi deh sama ibu ibu tukang masaknya.

Hari senennya adalah hari pertama gua ke kampus. Dan di hari pertama ini bener bener hari bagi gua untuk bisa mengubah pola pikir gua yang tadinya masih suka agak meremehkan waktu, alias suka mepet waktu, menjadi ‘in time’. Ya bener banget, gua harus mengoptimalkan waktu bener bener. Misal ada kuliah jam 9, maka dari jam setengah 9 gua udah siap pengen berangkat. Bagus deh. Bisa gua terapin di indonesia. Selalu peduli dengan waktu.

Pagi ini ada placement test. Semacam tes untuk mengetahui kemampuan bahasa korea gua yang selanjutnya bakalan difollow up untuk memposisikan gua di kelas yang tepat. Ya kita semua pun udah tahu bahwa gua sama sekali ga bisa bahasa korea. Gua cuma tau dua kata: annyeonghaseyo dan gamsahamnida. That’s all. Ya jadi hasilnya adalah gua ga bisa ngerjain sama sekali pas writing test sama introducing test.

Setelah kelar tes ini, semua mahasiswa exchange diajak jalan jalan ke downtown, ke kota Gangneung, tepatnya ke semacam supermarket gitu, namanya HomePlus. Kami berangkat dengan menaiki taksi. Gua juga heran kenapa ga pake bus kota aja. Setelah gua tanya ternyata pake taksi kalo berempat itu lebih murah dibanding naek bus. Hmm pantes aja. Di HomePlus banyak ngejual perlengkapan gitu. Dan ternyata ga hanya digunakan sebagai supermarket, ada kios kios gitu juga, dan ada juga teather buat nonton movie. Gua ga berniat beli apapun disini. Inget! Gua harus irit.

Taken from upper floor of HomePlus

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s