prepare to korea

Ini sedikit kisah gua pergi menuju negeri ginseng, negeri boyband, negeri girlband, yaitu korea selatan. Alhamdulillah setelah perjuangan kurang lebih setahun, gua pada akhirnya dapat menjejakkan kaki ini ke bumi korea. Oke langsung saja. Check it out.
Ada banyak hal yang perlu disiapin agar bisa pergi ke negeri orang. Nah biasanya kalo mau ke korea itu ga ribet ribet banget sih. Cukup isi form yang dari instansi koreanya, surat rekomendasi, letter of purpose, surat keterangan sehat dari dokter, sama foto. Oh iya paspor jangan ampe lupa. Penting banget itu. Kudu disiapin jauh jauh hari kalo kita pengen go abroad. Biasanya (kayanya selalu) kalo kegiatan overseas itu pasti minta nomor paspor kita. Nah that’s why let’s go prepare your passport.
Kalo kisah gua sih alhamdulillah gua terpilih sebagai pihak yang siap berangkat. Seleksi yang gua alami sepenuhnya diatur oleh pihak International Office UNDIP. Cuma ada dua seleksi dari IO UNDIP: seleksi berkas dan seleksi wawancara. Seleksi berkas gua lolos, trus abis itu gua dapat panggilan untuk seleksi wawancara. Pertama-tama sih Cuma ditanya kesesuaian apa yang di berkas dengan apa yang gua sampaikan. Awalnya pake bahasa indonesia, trus setelah Ibu interviewernya nutup berkas gua, beliau langsung bilang, “okey then, tell us about yourself and your motivation”, sontak gua langsung bilang, “pake bahasa inggris bu?” eh ibunya malah ngomong yang tadi lagi “tell us about yourself and your motivation!” oh I see berarti emang bener harus pake bahasa inggris. Tarik napaaass dalem dalem, okey answer deh. Yang penting pede haha walaupun spot jantung lumayan haha.
Rasanya dinyatakan lolos untuk berangkat ke korea itu bagaikan melayang ke angkasa mengelilingi 7 lapis langit ditemani bidadari-bidadari surga (lebay). Ya jelas aja, pengorbanan gua selama setahun ini akhirnya terbayarkan juga. Pada intinya itu ga ada yang ga mungkin. Man Jadda Wajada. Dan gua yakin pasti rencana S2 gua di Jepang pasti akan tercapai juga. Aamiin.
Eits, tapi tunggu dulu. Mas Rohman (Staff di IO UNDIP) bilang bahwa gua harus buat surat pernyataan dari orang tua bahwa orang tua gua sanggup membiayai seluruh dana ke korea. Huh?! What’re you talking about?! Are you sure?! Langsung rasanya udah kaya skakmat. Gile aje bayar semuanya. Tapi kata senior gua yang 2 tahun lalu pernah ikut juga program ini, beliau bilang bahwa saat ditanya kesanggupan dana dan surat pernyataan kaya gitu, bilang aja “sanggup” tanpa ragu sedikitpun karena pasti ada jalan keluar dari Allah SWT asal kita mau ikhtiar. Iya juga sih batin gua. Ya udah langsung aja gua iyain dan gua telpon babeh ama mamih. Gua beberin dah tuh tentang rencana gua dan juga tentang surat pernyataan tersebut. Dan juga gua jelasin bahwa yang dibayarin itu cuma biaya kuliah disana. Alhamdulillah babeh gua nyanggupin. Tapi ya gua mikir juga. Duit darimane om? Eh si babeh malah bilang, “udah kamu ga usah mikirin soal dana”. Beda lagi dengan respon dari mamih. Mamih sempet ga setuju dengan hal ini. Hancur banget hati gua rasanya denger mamih ga setuju. Masa usaha gua selama setahun harus pupus dan kandas disini? Gua yakin banget ini pasti jawaban dari Allah atas ikhtiar gua selama ini. Gua ga mau nyianyiain this biggest opportunity. Tapi tetep aja gua ga bisa go forward to the next step kalo mamih kaga ngerestuin. Bakal kualat gua kalo ga dapet restu. Ya udeh dah tuh gua lobi lobi si mamih. Gua jelasin semuanya. Gua yakinin seyakin yakinnya. Masa mamih tega ngeliat gua ga bisa meraih mimpi mimpi gua? Ga bakal lah. Dan alhamdulillah akhirnya mamih ngerestuin gua setelah berhari-hari gua ngebujuk. Fiuh…
Oke restu kedua orang tua udah dapet. Surat pernyataan dengan materai juga udah dapet. Emang bener surat pernyataan tersebut harus pake materai yang juga menyatakan bahwa gua TIDAK BOLEH MUNDUR SETELAH DITERIMA. Oh my God…money money.
Denger denger dari mas Rohman, ada tiga orang yang lolos siap diberangkatkan ke korea. Satu orang itu gua, orang kedua itu temen gua, zulfan afifi. Dan yang ketiga adalah Yuliannisa, perempuan dari FKM, satu angkatan dengan gua dan zulfan. Tapi dia ngundurin diri. Waktu itu sih dia sms gua bahwa dia ga rela cuti buat ikut program exchange ini. Tapi bagi gua, pengorbanan gua cuti di UNDIP itu ga sebanding dengan apa yang bakal gua dapet di korea ini.
Sekarang saatnya ikhtiar nyari dana. Tapi semua itu terbentur dengan LoA alias Letter of Acceptance, yaitu surat keterangan resmi dari universitas korea bahwa gua bener bener diterima untuk dapat mengikuti perkuliahan disana. Pihak IREC (International Relation and Education Center) dari KDU (Kwandong University) ngejanjiin bakalan ngirim surat tersebut lewat email paling telat 4 februari. Emang sih cukup lama kalo dihitung dari hari dimana gua dapet pengumuman bahwa gua dan zulfan lolos. Ya jadi gua pikir masih ada waktu buat gua untuk memenuhi apa yang telah gua rencanain sebelumnya, yaitu ke Pare. Ya bener rencana gua buat ke Pare udah lebih dulu gua buat sebelum pengumuman kelolosan ke KDU muncul. Ya jadi mau ga mau gua harus pergi kesana, dan mengurangi jatah belajar bahasa inggris gua disana dari awalnya 1 bulan menjadi hanya 2 minggu.
Sepulangnya dari Pare gua berpikir pasti akan ada banyak kemajuan yang telah dilakukan oleh zulfan, soalnya selama di Pare, semua urusan tentang KDU gua mintain tolong ke zulfan. Tapi ternyata ga seintens yang gua bayangkan, dikarenakan LoA belom turun juga. OMG…How could it be?! Udah tanggal berapa ini? 10 februari ! padahal tanggal 1 atau 2 maret kami harus udah berangkat. Belom lagi nyari bantuan dana dan urus visa. Alhasil gua akal akalin dengan pake surat dari IO UNDIP yang menyatakan kami diterima untuk mengikuti program exchange ke korea.
Oke journey untuk ngejar acc proposal permohonan dana di birokrasi kampus dimulai. Gua habiskan waktu 2 minggu di semarang setelah dari Pare. Dan itu gua sama sekali ga ngurus keperluan barang barang bawaan gua untuk di korea nanti.
Selain ngurus buat proposal dana, gua juga ngurus beli tiket, nah ini agak sedikit ribet. Gile aje lalu lintas harga tiket pesawat itu sering banget berubah. Apalagi pas traffic hours pas siang siang. Dan itu semua berimbas pada harganya yang menungkik tajam. Awalnya kami pengen beli garuda soalnya ada jalinan kerjasama gitu antara garuda dengan UNDIP, sehingga mahasiswa UNDIP bisa dapet potongan 25%. Lumayan kan? Tapi setelah tanya langsung ke seller resminya, tetep aja harganya mahal. Tebak berapa? 4,7 jeti. Ckckckc. Itung itang itung ternyata tetep aja masih murahan kalo kita pake AirAsia. Hmm..tapi yakin nih? Mau ga mau harus yakin.
Ribet banget pembayarannya. Gua sangat sensitif banget sama harga. Dan setelah tanya banyak agen travel dan seller resmi airasia di bandara Ahmad Yani Semarang, ternyata kalo beli tiket online itu jauh lebih murah rah rah. Pantes aja pas gua ke agen trapel, gile harganya naujubile. Tapi, ada tapinya nih, beli tiket pesawat airasia online tuh butuh internet banking. Alhamdulillah gua punya. Eits tunggu dulu, cuma ada BCA internet banking, dan punya gua adalah Mandiri Internet banking. Ya pasti kagak bisalah. Tau ga padahal dulu bayar tiket airasia bisa lho lewat mandiri internet banking, tapi ga tau semenjak kapan fasilitas itu hilang. Unfortunately banget.
Masih bingung tuh mau beli dimana. Akhirnya gua tanya tuh temen gua yang udah beli tiket airasia duluan, soalnya dia bakal berangkat duluan ke korea, sekitar tanggal 27 februari. Sama sama dari undip sih, tapi pas di koreanya itu beda universitas. Gua kan ntar di kota Gangneung, nah ntar dia di ibukota korea, Seoul. Nah, trus dia ngasi CP orang yang bisa dimintain tolong untuk beli tiket airasia lewat bca internet banking, namanya mba Icha. Hmm siipp. Coba telpon, diputusin. Disms, ga dibales bales. Dan akhirnya dibales juga. Dan alhamdulillah dia berkenan untuk ngebantu, dan dia minta nomor paspor kami, nama, ttl, dan expired paspor. Dan hal terkonyol adalah ternyata mba Icha itu adalah karyawannya Khatulistiwa Tour & Travel, punyanya mas TeWe. Padahal gua udah coba nebak nebak dimana pastinya kantornya mba Icha itu. Udah keliling keliling juga coba. Dammit banget. Nah alhamdulillah deh ujung ujungnya gua beli tiket airasia lewat mas TeWe, alhamdulillah dia ga ngambil untung terlalu gede, ga kaya trapel yang laen. Gua beli tiket dengan bagasi 30kg dan asuransi 50rb, jadi totalnya adalah sekitar 3,8 jeti. Mendinganlah, biarpun masih mahal.
Saat minggu pertama selesai, pada hari jumatnya zulfan balik ke rumahnya, Bekasi. Tersisa gua yang harus berjuang ngurus proposal, sementara dia ngurus visa di Korean embassy, dengan berkas keterangan ala kadarnya dari IO UNDIP karena hingga tanggal 15 februari LoA belom turun juga, padahal gua dan zulfan udah ngirim email ke IREC KDU nanya tentang hal itu, tapi mereka cuma bilang yang intinya ‘sabar’. Huh ga tau apa ribetnya kita kalo tuh surat belom turun.
Ya akhirnya kami putuskan untuk menelpon ke IREC KDU langsung karena email kami yang kedua tidak dibalas. Gua yang dapet jatah buat nelpon, soalnya gua kan yang di semarang, jadi bisa pake telpon di IO, kan dibolehin buat dipake, lumayan gratisan, hihi.
Bla bla bla…akhirnya nyambung juga. Dan konyolnya, lucu juga bahasa inggris orang korea. Sambungan telpon gua dioper oper ke mungkin ada kali lima orang, dan dari 4 orang sebelumnya itu bahasa inggrisnya lucu, baru deh yang terakhir bahasa inggrisnya mendingan. Hmm mungkin yang terakhir ini adalah orang yang terus menerus ngirim email ke gua. Namanya Mr. Jung Won Suh. Agak ribet diucapin dan diinget emang. Dia bilang bahwa mereka janji paling cepat sore ini atau paling lama besok pagi. Hmm…oke dah, awas aja kalo bohong. Gua kaga ke korea kalo tuh surat kaga turun.
Finally, LoA turun ke email gua dan zulfan besoknya walaupun sebenernya gua dan zulfan udah khawatir banget bakalan ga turun, soalnya tuh surat turunnya jam 10 pagi, atau jam 12 siang di korea. Itu mah pagi mister jung won suh! Siang tuh! Di LoA nya tertulis fee USD 4000. Maksudnya apa nih? Apa gua bakalan dapet duit segitu ntar? Kalo kata staff IO UNDIP sih, mungkin aja ntar bakalan dapet, soalnya temen gua yang laen yang juga ke korea tapi beda kota, dia juga tertulis duit dollar juga di LoA. Alhamdulillah dapet duit 4000 dollar bro. Alhamdulillah ya Allah. Alhamdulillah pasti ada jalan :. Kan lumayan gede tuh. 4000 dollar itu ampir 40 juta rupiah. Jadi ga usah ngerepotin orang tua.
Oke 2 minggu gua di semarang hampir berlalu, akhir pekan ini saatnya pulang ke rumah. Tapi gimana motor gua? Titipin temen? No way! Gua ga yakin. Cuma ada dua jalan: bawa pulang atau titipin di rumah saudara terdekat, yaitu di Gemolong. I think the best solution is the second one. Oke jadi gua berangkat ke bekasi dari solo, naek kereta senja utama solo. Siippo.
Okey…now it’s the time for packing for my luggages. Yang penting itu pakaian, especially pakaian winter. Dan itu yang ribet. Untungnya ada google yang selalu siap membantu (jika ada koneksi internet). Banyak pilihan sih kalo mau beli pakaian winter. Ada yang branded. Barang import. Imitasi dari cina. Tapi ya emang semuanya barang dari luar. Secara benda benda kaya gitu buat apa emang dipake di indonesia hah? Dan my preference jatuh pada…pasar poncol, hahaha. Lumayan bro, setelah gua searching manual directly go to there akhirnya gua dapet mantel winter bahan bulu angsa (terbukti dari bulu bulu angsanya yang nongol nongol keluar jaket) Cuma seharga 75rebu perak, ya walaupun udah ga bisa ga bisa ditawar sih. Rencananya sih gua mau nyiapin semua perlengkapan winter, mulai dari earmuff, winter hat, scurf, long john, wool sweater, gloves, wool socks, dan winter boots. Tapi setelah gua tanya tanya temen gua, gua ntar disana cuma dapet winter sisa, alias udah ga ada salju lagi (yaaaahhh padahal gua sangat berharap salju) meskipun masih dingin, so ga perlu long john segala dan barang lebay lainnya. Pada akhirnya yang gua beli adalah mantel winter, earmuff, topi kupluk, syal, sarung tangan, sepatu (biasa tapi bahan tebel), dan wool socks. Hmm abis sekitar 437rebu.
Dan hal kedua yang perlu dilakukan adalah nuker duit. Itu penting banget karena ga mungkin banget masa gua bawa bawa rupiah kesana. Lumayan nih momen ini ngajarin gua untuk memahami tentang money changer dan kurs beli dan jual valas. Ada cukup banyak money changer di bekasi, ampir sepuluh. Gua keliling ke tiga money changer. Ga semua. Gua baru ngeh ternyata kita bisa nelpon buat nanyain kursnya, jadi ga perlu dateng. Ah dari tadi kek kaya gitu, kan gua ga perlu keringetan jadinya. Kurs yang ditawarkan tiap money changer bervariasi. Jadi gini, ada dua kurs: kurs beli dan kurs jual. Pertama, kurs beli, jadi gini, kita melihat dari sudut pandang mereka (pihak bank atau money changer). Jadi kurs beli adalah harga rupiah yang akan mereka bayar ke kita buat ngebeli per satuan mata uang asing yang kita jual ke mereka. Kedua, kurs jual, kita melihat dari sudut pandang mereka lagi. Jadi kurs jual adalah harga rupiah yang harus kita bayar ke mereka buat ngebeli mata uang asing yang mereka punya. Bingung? Sama gua juga bingung. Ya intinya kayanya barang dagangan aja. Mereka kan punya barang, dan mereka pengen ngejual, so kita harus ngebayar sekian rupiah. Ini namanya kurs jual. Kurs beli itu kebalikannya dari kurs jual. Kita punya barang yang pengen kita jual ke mereka. Nah kan mereka bakal beli barang kita tuh? Nah duit yang mereka kasih ke kita itu namnya kurs beli. Gitu deh pokoknya. Harus paham ya! Padahal gua dapet yang kurs jualnya paling murah diantara semua money changer yang udah gua tanyain, yaitu money changer di Metropolitan Mall Bekasi. Kurs jualnya 9.2 rupiah per 1 won. Ya emang sih waktu itu satu won sama dengan 8.93 rupiah kalo cek di google. Ya kan semua money changer itu nyari untung. Untung mereka itu dari selisih antara kurs jual dan kurs beli. Contoh: kurs jual won di MM kan 9.2 nah kurs beli mereka adalah 8.8 jadi sekitar 0.4 rupiah mereka ngambil untung. Sedikit banget? Who says? Coba bayangin kita transaksinya uang puluhan juta. Bakalan banyak tuh untung yang mereka dapet.
Oke kembali lagi ke topik. Gua kan dapet tuh yang 9.2 tapi ternyata stok wonnya abis, dan baru ada pas hari senen padahal itu hari jumat, dan besok gua harus berangkat. Ya pasti ga mungkin gua nungguin lah. Jadi mau kaga mau gua harus nyari yang laen yang kurs jualnya ga jauh beda ama yang di MM, yaitu di Mega Bekasi Hypermall (Giant). Kurs jual disini 9.4. Duh 0.2 kan lumayan tuh. Tapi ya mau ga mau harus diambil. Dan sialnya stok yang mereka punya Cuma 771ribu won. Padahal gua butuhnya 1 juta won. Yo wes lah jupuk wae ndes rapopo, daripada ga ada sama sekali. Oke 771ribu won udah di tangan. Lucu juga ya megang duit korea. Gua ga bisa baca tulisannya kecuali angkanya doang.
Lanjut, tentang makanan yang gua bawa. Sebenernya terserah sih, yang penting sebutuhnya aja. Kalo poin terpenting yang harus dilakukan oleh WNI kalo mau survive di negara orang adalah harus bisa makan makanannya khas sana. Nah berhubung gua masih perlu adaptasi terhadap lidah gua, so I think it will be the best way for me to bring enough indonesian food to korea. Ditambah lagi gua kan juga ga bisa makan daging disana, termasuk daging ayam dan sapi. Secara kita kan ga tau tuh daging disembelih pake baca basmalah dulu atau kaga. Jadi daging yang bisa gua makan cuma yang berhubungan dengan seafood aja.
Jika ditotal total seluruh barang bawaan gua, jadinya akan jadi 2 koper. Satu koper gede buat pakaian dan alat permbersih. Dan satu koper sedeng buat makanan dan minuman. Dan inget total beratnya ga boleh melebihi 30kg karena emang gua beli bagasinya juga Cuma 30kg. Kalo lebih ya nambah. Dan kalo nambah pas di bandara itu kena charge mahal. So anything’s happened dont exceed 30kg.

Student Application for Admission_1

Advertisements

2 thoughts on “prepare to korea

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s