on journey to korea

Ah…this is my first time journey going to the overseas. But I’m sure it is not the first time for me to fly. I have ever flied when I was child, before entering a kindergarten. Ya waktu itu gua naek pesawat ke surabaya. Tapi gua udah lupa rasanya terbang. Udah lama banget soalnya. So that’s why pastinya bakalan serasa first time lagi penerbangan gua kali ini.
Gua berangkat dari bandara internasional soekarno-hatta. Ya bandara yang diaku-aku jakarta sebagai bandaranya, padahal sih tuh bandara berada di wilayah tangerang, banten. Hmm…aneh emang. Biasanya kalo international flight itu di terminal 2. Terminal 1 itu buat domestik. Nah ternyata penerbangan gua-yang dengan AirAsia ini-berada di terminal 3. Hah terminal 3? Ga pernah tau gua sebelumnya. Jelas aja, kata babe gua, nih terminal dulu hanya dikhususkan untuk penerbangan TKI. What?! Are you kidding me?! Pantesan aja terminalnya kecil banget. Ga semegah di terminal 2 yang buset naujubileh gede coy. Tapi itu dulu. Sekarang terminal ini emang digunakan oleh maskapai airasia. Jadi semua pesawat airasia bakalan take off dan landing di terminal ini. Hmm jelas banget ya, mentang mentang airasia murah, eh dikasi terminalnya juga murah. Ga berprikemanusiaan begete.
Masuk ke boarding pass ya kaya biasanya aja. Tunjukin tiket (ga perlu diprint sih tiketnya, tunjukin lewat hp aja udah cukup. Gua kaya gitu juga soalnya). Keluarin semua barang yang ada di tubuh. HP, dompet, kunci, jam tangan, kamera, dsb ke kotak kecil buat naro. Barang barang tadi sama segala tas dan koper kita yang kita bawa masukin ke semacam mesin scanner gitu. Nah trus kitanya ngelewatin metal detector. Mudah kan? Trus ambil dan pake lagi dah tuh barang barangnya. Inget! Jangan bawa yang aneh aneh.
Lalu setelah itu cari loket check in yang sesuai dengan maskapai penerbangan kita. Dalam hal ini gua pake airasia. Tunjukin paspor. Trus taro deh koper koper kita ke tempat yang orangnya suruh. Trus ntar kita dapet kertas kecil bertuliskan boarding pass, airport tax, sama tempat duduk dan informasi penerbangan kita. Siippo trus tinggal menuju ke waiting room. Tunggu sampe penerbangan kita dipanggil. Kalo udah dipanggil, ikuti instruksi harus ke gerbang mana kita menuju. Trus tunjukin paspor ke petugas ama boarding pass nya. Abis itu jalan terus deh menuju pesawat yang akan membawa kita terbang.

in Soekarno-Hatta International Airport Terminal 3

Cara urutan tempat duduk di kabin pesawat itu ga jauh beda kok ama gerbong kereta. Kalo lu bisa baca, pasti paham kok. Tapi kalo lu masih bingung, tanya aja ke mba pramugarinya. Kalo di indonesia sih kita bisa pake bahasa indonesia, tapi kalo kita lagi di luar, jangan sekalipun berani gunain bahasa Indonesia. Yang ada malah mangap mulut.
Jadi sebenernya sekitar 1 jam sebelum waktu penerbangan yang tertera di tiket kita, kita pasti udah disuruh masuk pesawat. So emang bener bener tepat dengan waktu di tiket itu pesawatnya akan jalan buat take off. Jadi jangan berpikir naek pesawat itu kaya naek bis lorena atau semacamnya yang bakalan nungguin penumpang yang telat. Di pesawat ini, 1 jam sebelum harus udah mulai masuk.
Sebelum take off, pramugari ngejelasin macem macem. Tentang sabuk pengamanan, jaket keselamatan, masker keselamatan, kondisi berbahaya, dll dah. Trus setelah itu itu pesawatnya muter buat nyari jalan ke landasan pacu. Setelah nyampe diujung awal landasan pacu dan ngelurusin badan pesawatnya, pilot akan mendorong throttle pesawatnya dengan kecepatan penuh. Jadinya kita ngerasainnya udah kaya pake NOS, langsung terpental ke belakang (jangan lupa kencangkan sabuk pengamanan). Ya gitu sih rasanya terbang, enak enak tapi kaga enak. Geli di perut pas mulai naek. Trus kita juga harus nyiapin stok air liur di mulut buat kita telen dikit dikit buat ngatasin gejala budek di kuping. Dan enaknya itu kita bisa ngeliat pemandangan yang GILA amazing banget. Luar biasa indahnya. Dan lu tau apa yang paling ga enak? Yaitu pas kita udah nyampe di atas awan, kuping itu rasanya sakit, ga enak banget. Hidung juga sakit. Sakit dan aneh rasanya. Mulut juga. Kepala juga agak pusing. Mau dihantam dengan tidur, tapi mau tidur ribet. Sejam lagi juga bakalan nyampe di kuala lumpur. Gua kan transit ke kuala lumpur.
Satu hal norak yang gua dapet pas di penerbangan pertama ini adalah gua udik banget kaga tau cara nyalain lampu buat baca yang ada di langit langit atas kepala gua. Sebenernya sih gua udah ngerasa bahwa disebelah lampunya itu ada kaya tombol. Gua kira tuh tombol adalah tombol touch, ya jadi gua sentuh aja. Lah kok ga nyala? Gua coba lagi. Kok tetep ga nyala? Dan setelah ada pramugara yang lewat disamping gua setelah temen gua nanya cara nyalain lampu tadi dengan tanpa malunya, si pramugara ngasi tau dengan gaya songongnya seakan akan ngeremehin kenorakan gua dan temen sebelah gua ngasi tau cara nyalainnya. Ternyata eh ternyata itu bukan tombol touch. Tombolnya harus dipencet. Ah elah pantes aja. Gaptek banget gua. Dalem pikiran gua tuh takutnya kalo gua neken kenceng kenceng ntar bakalan rusak tombolnya. Ah elah norak banget dah.

AirBus AirAsia

Sebelum landing di kuala lumpur, beeeuuhh mantep juga ya kuala lumpur malam diliat dari atas. Rapi gila. Tapi tenang, jakarta ga kalah kok (seriusan dah gua). Landing pesawatnya agak keras pas ban belakang pesawatnya nyentuh tanah, terasa kenceng banget. Pilot junior kayanya hm…ga penting lah, yang penting gua bisa menginjakkan kaki gua di kuala lumpur, malaysia, tepatnya di LCCT kuala lumpur international airport. Dan jalannya dari tempat pesawat gua parkir ke tempat ruang tunggu transit itu jauh juga bro. Lumayan cape juga. Pertama sih gua sempet bingung harus kemana. Dan gua juga hampir aja salah mau ke tempat arrival padahal gua kan ga keluar dari bandara. Setelah tanya tanya petugas bandara kuala lumpur yang konyol bahasa inggrisnya. Gua bingung dah. Ngomong ke orang malaysia itu mendingan pake bahasa inggris daripada pake bahasa indonesia walaupun mereka paham juga sih, tapi malah kitanya yang bingung ngedengerin mereka. Karena sumpah dah bahasa melayunya itu tuh aneh banget terdengar di kuping kita. Kaya bahasa indonesia yang dipaksa paksain jadi bahasa indonesia. Malah pengen muntah gua dengernya.
Pesawat kedua gua yang menuju ke incheon ukurannya jauh lebih gede dibanding pesawat yang pertama. Jadi ada tiga blok di dalemnya: tiga bangku sebelah kiri, tiga bangku di tengah, dan tiga bangku sebelah kanan, sehingga ada dua jalan yang memisahkannya. Dan just for your information, dua pesawat airasia yang gua naekin ini menggunakan pesawat buatan jerman bermerk Airbus. Lalu sekali gua merasakan hal yang sama seperti pada penerbangan sebelumnya. NOS, budek, air liur, hidung kuping tenggorokan kepala sakit, dan susah tidur. Dan asal lu tau, penerbangan kali ini ga cuma sejam kaya penerbangan yang pertama. Ini tuh penerbangan lintas malam. Jadi mau ga mau harus dipaksain tidur. Gua dapet ilmu baru pas di penerbangan kedua ini. Ternyata ada bantal khusus untuk dipake saat kita naek pesawat. Bantalnya itu ga kaya bantal di kereta yang disewain dari restorasi. Itu mah terlalu biasa. Ini bantal gokil (bagi gua. Maklum belom tau). Jadi bantalnya itu bisa diapit ke leher. Nah trus kita tinggal tidur deh sambil miringin kepala dan bantal tersebut akan menahan kepala kita supaya ga jatuh ke samping. Hmm fungsional banget ya. Kalo buat gua sih bantal kaya gitu ga cuma dipake pas naek pesawat doang, tapi bisa dimana mana pas gua udah mulai ngantuk tapi gua masih sibuk ngurus sesuatu. Kan biasanya gua suka tidur sembarangan tuh. Kan lumayan buat nyangga kepala gua biar ga jeleduk jatoh.
Sekitar tengah malem gua ngerasa…kebelit kencing. Ya saatnya kencing di toilet pesawat. Toilet pesawat itu unik. Wc nya ga pake aer buat ngeguyurnya, tapi pake hisapan udara dan tekanan udara tinggi. Bisa bayangin kan gimana jadinya kalo guyurnya harus pake aer banyak kaya di rumah rumah? Pastinya tuh pesawat bakalan over aernya so pasti bakal jatoh gara gara keberatan. Dan disini ada hal konyol dan bego lagi. Gua lupa ngekunci pintu toiletnya. Pintu toilet itu emang seharusnya dikunci supaya lampu pemberitahu di luar bakalan nunjukin warna merah, tanda bahwa di dalem toilet ada orang. Nah gua kan ga dikunci tuh, ya jelas aja lampunya itu tetep warna ijo, alias menandakan bahwa di toilet itu kaga ada orang. Sontak gua langsung kaget tiba tiba ada yang narik pintu toilet buat ngebuka. Sumpah dah hampir aja tuh keliatan. Untungnya gua udah pengen selesai. Langsung aja langsung gua kunci pintunya. Wah amaann. Begonya begonya. Norak+udik banget. Dan untungnya pas gua udah kelar dan bermaksud keluar toilet sambil nunduk menahan rasa malu yang tak terkira, orang yang tadi mencoba paksa membuka dan ‘ingin’ melihat ‘itu’ gua adalah laki laki. Huh untung bukan cewe. Mampus bangeat gua kalo cewe. Bisa bisa langsung gua nikahin di tempat kali (just kidding). Dan langsung gua menuju tempat tidur untuk meneruskan tidur gua yang emang sih ga pules tapi bodo amat yang penting tidur lah istirahatkan tubuh.
Gua sholat shubuh di pesawat. Ya dengan wudhu dari toilet pesawat, dan pastinya dengan pintunya yang telah terkunci rapat dan menghasilkan lampu merah. Gua belajar dari pengalaman bro walaupun itu pengalaman bodoh. Gua sholat jam setengah 6 pagi. Dan itu masih gelap banget. Gua yakin yakinin dalem hati bahwa itu udah masuk shubuh. Untungnya lampu pesawat masih dimatiin dan penumpang penumpang yang laen masih tidur, jadi ga ada yang perlu dikhawatirkan.
Sunrise muncul sekitar 1 jam lebih kemudian. Dan silaunya sunrise pas naek pesawat itu gila banget. Terang banget. Malah jadi ganggu, karena ya kan gua kan lagi di pesawat yang lagi terbang di atas awan yang berarti ga ada benda apapun (selain udara) yang menghalangi radiasi matahari ke pesawat. Udah kaya ngeliat bola matahari yang kaya di film spiderman 2 yang lawan Doc Oc itu.
Sekitar mendekati jam 7 waktu setempat (Waktu Korea Selatan), pesawat gua bertahap menurunkan ketinggiannya sehingga mulai keliatan dataran di korea dari atas. Wow pemandangan yang luar biasa lagi. Tapi dataran korea lagi kering kerontang, maklum habis mengalami masa masa winter yang dingin membunuh ditambah salju violent nya yang telah membuat tumbuhan tumbuhan harus survival biar bisa hidup. Dan yang lebih keren lagi, pesawat gua mendarat sekitar 20 menit lebih cepet dari waktu yang telah dijadwalkan. Wow mantab. Semua transportasi indonesia harus bisa kaya gini nih.
So then, my journey in korea would be begun soon…

Runway of Incheon International Airport

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s